SilumanCapung

#CurhatanBejat: Gak Dianggap dan Diputusin Karena Skripsi

HAI!

Berawal dari postingan iseng gue soal jawab curhatan salah satu pembaca blog gue, malah ada yang curhat lagi tepat setelah postingan itu terbit. Gak nanggung-nanggung, ada tiga curhatan. Satu curhatan gue balas langsung via e-mail karena masalah yang dihadapi beda tipis sama masalah si Evala pundak lutut kaki, nah kedua curhatan sisanya bakal gue jawab lewat postingan ini. 

So, mari menuju ke pencurhat pertama. Namanya Nisan. Bukan, dia bukan batu yang ada di atas kuburan, dia seorang cewek baru lulus SMA, bukannya galau milih jurusan kuliah, dia malah galauin cowok. Ada-ada aja, kan?

Nisan, bukan properti kuburan, baru lulus SMA:
Hai ka? Gue abis baca blog lu yang curhatan si evala pundak lutut kaki. Sekarang gue mau ikutan curhat boleh? Makasih :)
Masalahnya si hampir sama ka evala pundak lutut kaki. Jadi gue punya temen ka namanya Sam, kita akrab dari awal masuk SMA sampe sekarang lulus. Kita satu ekskul satu organisasi dan satu kelas. Dia orangnya periang banget. Tapi selama 3 tahun itu gue baru kenal dia yang bener-bener kenal beberapa bulan lalu. Kita smsan, dia curhat ke gue, dan ternyata apa yang gue liat gak seperti kenyataannya. Dia punya 2 panggung, dia mampu berpura-pura ceria didepan orang, mampu menghadirkan tawa buat orang-orang, tapi nyatanya dia sendiri gak seceria dan setegar yang kita liat.
Sejak hari itu gue tau tentang dia. Gue jadi tertarik buat masuk dalam hidupnya, gue mau jadi orang yang selalu ada buat dengerin cerita dia buat kasih solusi. Tapi cinta datang gitu aja.
Gue jatuh cinta ka sama dia.

Review Bulan Juni



Sudah akhir bulan Juni dan gue lega banget. Bulan ini adalah salah satu bulan yang terberat menurut gue. Bulan penuh kesibukan di dunia nyata sampai-sampai blog ini terlantar. Banyak hal yang sebenernya pengin gue ceritain di bulan Juni ini, maka dari itu gue bikin postingan kayak gini: Berbentuk mirip diary. Karena jujur gue kangen nulis model kayak gini. Nulis bebas gak peduli garing, norak atau apa, yang penting beban yang ada di kepala gue lepas. So, gue mau cerita tentang 3 hal, baca baik-baik, ya!

Hal-hal Ngeselin Saat Main Game Clash of Clans

Sebagai mahasiswa semester 4 gue mulai mengalami kejenuhan di dunia perkuliahan. Gue ngerasa tiap hari kerjaan gue Cuma ketemu tugas, tugas, dosen, tugas lagi. Beberapa teman menyarankan gue untuk mencari kesibukan lain di luar dunia kampus. Gue pun turuti sarannya dan menemukan kegiatan baru:

MAIN CLASH OF CLANS.

Iya, paragraph di atas emang bisa-bisanya gue aja bikin intermezzo.
Udah sebulan gue main Clash of Clans dan ternyata game ini bikin kecanduan banget. Buat yang follow twitter gue (@yogaesce) pasti sering liat gue ngetweet soal game ini. Untuk memperjelas apa itu Clash of Clans, gue jelasin dikit…


Jadi, Clash of Clans itu game strategi online buat para pengguna iOS dan Android, bisa di download di playstore dan gratis! Cara mainnya gampang, cukup bangun desa dan pertahankan desa kalian dari serangan desa lain. Nah, bangun desa itu memerlukan dua hal: Gold dan Elixir (atau disebutnya loots). 

Loots didapet dari pabrik yang kita bangun.

Elixir dan Gold
Kalo kekurangan loots? Kalian bisa nyerang desa lain juga loh! Kalo kalian menang setelah nyerang desa, selain loots bertambah, trofi dan level kalian akan bertambah. Semakin tinggi level dan trofi, kalian bisa bergabung di clan. Clan itu semacam perkumpulan gitu, jadi kalo udah gabung clan kalian bisa minta bantuan pasukan buat nyerang desa lain. Yang lebih asoy adalah kalian bisa perang antar clan (Clan Wars). Kalo menang di clan wars, loots yang kalian dapet lumayan gede.

Gue sendiri gabung di clan orang Malaysia, namanya The GaMeRz. Iya, gue tau nama ini alay. Banget. Selama sebulan ini gue main, perasaan gue campur aduk. Penasaran, seneng, kesel, macem-macem. Tapi, belakangan ini gue main banyakan keselnya. Ini beberapa hal yang bikin kesel saat main Clash of Clans:

#CurhatanBejat: Best Friend Zoned.

Dari SMA, gue biasa dijadikan tepat curhat oleh teman-teman gue, mulai dari curhat masalah cinta, keluarga hingga galau menentukan orientasi seksualnya. 

Oke, yang terakhir gue bohong. 


Gue cukup seneng karena ini artinya berarti temen-temen gue percaya sama gue. Percaya bahwa gue mampu membantu mereka menyelesaikan masalahnya, kalo pun gue gak bisa memberikan solusi, gue bisa menghiburnya. Kalo gue gak bisa menghiburnya, gue masih bisa memberinya pelukan hangat. Sayang, biasanya yang susah dihibur itu kebanyakan cowok.

 Jadi tempat curhat gak selamanya membuat gue bahagia, kadang ketika kita menggebet seseorang dan dia udah mulai terbuka dengan kita. Sampai akhirnya ketika dia curhat masalah percintaan. Kita bakal dibuat deg-degan sambil berharap doi ngasih kode kalo juga suka sama kita. Kadang kejadiannya begini,

“Gue lagi suka sama orang, tapi malu ceritanya….” Kata calon gebetan gue.

“Gak apa-apa, sama gue aja loh… cerita aja,” Jawab gue sambil mesem-mesem penuh harapan.

“Ummm… Gue suka sama Joko, lo ada saran gimana caranya supaya dia tau perasaan gue? Dia orangnya cuek sih, tapi itu yang bikin gue suka sama dia aaaaaak….”

Kretek. 

Terdengar suara hati yang retak dan suara yang terucap hanya, “Ummm… EH, LO TAU SIH GAK TERNYATA MATA UANG INDONESIA ITU RUPIAH! HAHAHA!”

Gak ada yang lebih nyesek ketika calon gebetan curhat suka sama orang dan itu bukan lo.
*Nulis-nulis nama mantan gebetan di pasir*
Semenjak kejadian retaknya hati gue itu, gue memutuskan pensiun sebagai konsultan cinta temen-temen gue. Hingga akhirnya beberapa hari yang lalu, ada yang ngirimin gue e-mail dan dia curhat tentang masalah percintaannya. Si pengirim e-mail kita sebut saja dengan nama Eva. Nama panjangnya Evala pundak lutut kaki. 

Loh? Guys? Pada kemana??

Oke gue lanjutin. Gue baca pelan-pelan isi e-mail dari Eva dan jiwa konsultan cinta gue kembali bangkit. Gue pengin bantuin dia dalam menyelesaikan masalahnya. Masalah yang dia alami cukup complicated.

Eva bercerita sekaligus bertanya:

tipe penonton sepak bola di layar kaca.



Gue suka nonton bola.

Bokap suka nonton sinetron laga yang ada naganya.

Gue dan bokap suka berantem gara-gara rebutan remot tv.

Tiap gue nonton bola, bokap selalu protes, “Bola luar negeri aja ditonton! Buat apa?!”

Pas gue nonton bola Indonesia, bokap tetep protes, “Bola Indonesia ditonton! Kalo gak tawuran ya kalahan.”

Gue serba salah.

Bokap selalu menang.

Gue dan bokap udah gak satu visi misi.

*****
Berkat perkelahian rebutan remot dengan bokap itu gue jadi mikir. Buat apa ya gue nonton bola? Kenal pemainnya juga kagak. Habisin waktu yang ada. Rela begadang buat nonton bola apalagi? Buat apa? Ke kampus dengan mata beler kayak orang overdosis kopi? Berantem gara-gara olok-olokan pas tim favorit kalah juga buat apa? Bikin lo ngerasa jadi fans nomer 1 klub itu? Cih!

Anjis, kenapa gue kayak mahasiswa abadi lagi orasi menolak di DO gini.

Eniwei, menurut gue nonton bola walau cuma dari tv, tujuannya ada dua: hiburan, dan kesehatan. Dengan permainan indah dan taktik yang brilian dari pelatih, sebuah tim pasti enak ditonton permainannya. Kesehatan? Iya, melatih kesehatan jantung. Selama 90 menit kita dibikin deg-degan. Apalagi kalo skornya 0-0, eh tiba-tiba tim favorit kita nyetak gol di injury time. Ekspresi gue pasti gini:
 
HAHAHAHA!
kalo tim lawan yang nyetak gol pas injury time. Ekspresi gue jadi gini:
 
"TAEEEE!!"
Selain buat hiburan dan kesehatan, gue rasa banyak tujuan terselubung dari orang-orang yang nonton pertandingan sepak bola di tv. So, ini tipe penonton bola di layar kaca.

Manusia yang berencana, manusia kampret yang menggagalkannya.

Gak terasa gue udah kuliah 4 semester. Sebenernya gue cukup munafik bilang gitu, soalnya hampir tiap hari gue ngeluh,

“Aaaaak tugas lagi!!”
“Aaaaak dasar dosen PHP!!!”
“Aaaaak harga ayam kampus makin mahal aja!!”

Iya, sebenernya kerasa banget kalo gue udah kuliah 4 semester. Ini bisa ketauan dari mata kuliah yang gue ambil. Mulai ribet! FYI, gue kuliah ngambil jurusan pendidikan ekonomi. Nah, di semester 4 ini gue ngambil 8 mata kuliah, dan ini… ekonomi banget. Gue mulai tersiksa sama mata kuliah yang gue ambil sendiri karena 7 dari mata kuliah yang gue ambil, itu teori semua. Sisanya teori + ngitung.
Di semester 4 ini, gue dapet mata kuliah ekonomi makro. Mata kuliah ini lebih ribet daripada ekonomi mikro yang gue dapet di semester 3 lalu. Kalo ekonomi mikro itu cuma pelajarin sebuah perusahaan aja (permintaan, penawaran, pasar etc.) sedangkan ekonomi makro itu bahas sampe skala luas (pendapatan Negara, inflasi, pengangguran etc.). Jika diibaratin, di semester 3 gue kenalan sama cewek cuma tau nama dan nomer hapenya, di semester 4 ini gue bakalan tau sifatnya, shampoo yang dipakenya sampai ukuran behanya.

Gue tersiksa di mata kuliah ini karena otak gue mulai mikirin,
“Kenapa inflasi bisa terjadi??”

“Bagaimana agar tidak terjadi inflasi??” 

Terakhir ada pertanyaan yang selalu lewat di kepala gue, “apa itu inflasi?”

Hening.