SilumanCapung

tipe-tipe pengendara saat di lampu merah

Sebagai pengendara sepeda motor sejati, gue paling kesel misalnya kejebak di lampu merah. Kalo kejebak di lampu merah yang timernya 100 detik lebih gue kesel kuadrat. Kalo kejebak di lampu merah yang timernya 100 detik dan disebelah gue truk ayam, gue kesel pangkat 3.

Saat di lampu merah itu juga, gue perhatiin banyak pengendara dengan berbagai sifat. So, ini dia tipe-tipe pengendara saat di lampu merah. Khususnya pengendara sepeda motor:

Tanggapan Gue Soal Tweet Fakta PART.2

Kemaren gue abis nonton THE RAID 2: Berandal bareng pacar. Enggak, gue bukannya mau pamer, mblo. Jadi, batu bata atau benda pecah belah yang udah kalian pegang untuk ngelempar gue ditaruh dulu ya? Iya.
 
ini tangan si pacar karena gue gak akan pake kuteks.
Poin gue adalah sekarang lagi zamannya apa-apa dibikin ber-part-part. Gue pikir cinta fitri adalah yang terakhir. Tapi makin ke sini fenomena part-part ini ternyata gak menghilang kayak fenomena terkenal gara-gara yutub atau marah-marah gak jelas sambil gebrak meja dan bawa nama Tuhan yang gampang banget ngilangnya. Maka dari itu gue berinisiatif untuk bikin postingan sekuel dari postingan gue yang “tanggapan gue soal tweet fakta.

Semoga postingan jenis ini bisa rutin gue bikin tiap bulan. So, here we go.


Dalam aturan kerajaan Tonga, penggali kubur melarang penggunaan tangannya selama 100 hari setelah pemakaman raja.
Setelah baca fakta ini, gue jadi kasian sama para penggali kubur di sana. 100 Hari gak boleh gunain tangannya? Kalo makan masih bisa disuapin. Kalo boker? 

EMANG ADA YANG MAU NYEBOKIN?!

EMANG BISA CEBOK PAKE KAKI?!

EMANG ENAK ABIS BOKER TERUS GAK CEBOK?!

Ini sungguh-sungguh melanggar HAM. 

Phobia Gelap Ini Berawal Dari...

Setelah baca komentar-komentar di postingan sebelumnya soal hal-hal yang bisa dilakukansaat mati listrik, rata-rata menganggap phobia gue sama gelap itu ‘aneh’. Saat mati listrik dengan entengnya mereka tidur. Gue? Minimal nunggu listrik nyala baru tidur karena takut gelap, atau kalo listriknya gak nyala-nyala, gue segera ke counter hape buat beli nok*ia senter dan pake deh buat penerangan, kemudian baru bisa tidur dengan nyaman.

Phobia gelap gue ini dimulai ketika gue kelas 4 SD. Saat itu gue suka nonton film “Di sini Ada Setan” yang tayang di sctv. Awalnya gue sama sekali gak takut nonton film itu, gue cukup cerdas dengan gak percaya adanya hantu. “Alah, cuma film doang ngapain takut?” pikir gue saat itu.


Semua itu berubah ketika episode “hantu jeruk purut” tayang.

Setelah nonton episode itu, iman gue goyah. Gue jadi takut. Gimana gak takut coba kalo ada setan, kepalanya gak ada di tempat semestinya, dan dia bisa ngejar elo?  Gue jadi curiga, jangan-jangan di hantu jeruk purut ini sudah terpasang GPS. Jadi dia gak bakal nyasar ngejar targetnya.

Gara-gara nonton episode itu, gue jadi gak nyenyak tiap tidur. Tidur baru sejam, udah kebangun, tidur lagi, bangun lagi, tidur lagi, bangun lagi, ambil tissue, pelorotin celana. Oke, enggak. Gue masih kelas 4 SD belum ngerti soal begitu.

Hal-Hal Yang Dapat Kamu Lakukan Saat Mati Listrik.

Gue punya phobia terhadap gelap. Ntah gelap karena emang sudah malam atau dalam suatu ruangan, pokoknya gue takut dalam kegelapan, sama kayak Bruce Wyne alias Batman. Bedanya Batman takut karena gelap gara-gara pernah jatuh ke dalam sumur dan bertemu ribuan kelelawar, sedangkan gue gara-gara jatuh dalam lautan… luka dalam… aku tanpamu, butiran debu~ #MalahNyanyi

Oke, pokoknya gue dari kecil udah takut sama gelap. Bahkan setiap tidur, gue gak pernah matiin lampu kamar. PLN pasti seneng kalo ada 1 juta anak yang punya kelakuan kayak gue. PLN bakal kaya raya. Anehnya, phobia gelap ini mendadak hilang ketika di dalam bioskop. Gue selalu suka gelap-gelapan di bioskop, duduk agak pojok dan… ngeluarin cemilan yang gue beli di luar diem-diem.

Iya, kalo beli cemilan di bioskop mahal banget. Sebagai mahasiswa tentunya gue gak mau rugi.

Balik lagi ke soal phobia gelap. tinggal di kota Balikpapan adalah mimpi buruk bagi penderita phobia gelap. PLN sering iseng matiin listrik secara semena-mena. Paling sering jam 6 sore hingga jam 9 malam. Pernah, gue baru aja masuk mandi untuk melaksanakan ibadah mandi sore, tiba-tiba lampunya mati. Keadaan sekitar gue jadi gelap, gue udah terlanjur telanjang, deretan adegan film horror terputar di otak gue kayak air yang keluar dari keran mendadak jadi darah, muncul tangan dari kloset wc, hingga sempak melayang di udara dan bekap gue hingga mati (ini paling serem), akhirnya gue gak jadi mandi daripada pas sikat gigi gue malah ngambil sikat wc.

Setelah gagal mandi, yang bisa gue lakukan hanyalah menunggu listrik nyala. Penerangan cuma lilin, senter, hape atau hape yang bisa jadi senter, pasti bete kan? Apa yang bisa dilakukan untuk mengusir rasa bete itu selama mati listrik?

Game Luar Negeri Terinspirasi Dari Indonesia?

Hampir semua orang pasti pernah main game di komputer/pc. Disaat jenuh ngerjain tugas, capek bikin laporan, gak ada video bokep baru, pasti game lah yang jadi pelarian.

Gue sendiri sering habisin waktu berjam-jam di depan komputer cuma untuk main game. Salah satu game favorit gue adalah football manager. Sampai sekarang gue masih mainin versi 2011. Selain karena spek laptop gue yang kurang mendukung, tim yang gue latih di sini udah jauh banget, udah sampe tahun 2017. Pemain macam Steven Gerrard, Frank Lampard, dan temen seangkatannya udah pada pensiun dan jadi pelatih/manager sebuah klub juga. Sir Alex Ferguson? Hggg... Profilnya sudah gak bisa di klik, mungkin beliau udah pensiun dari dunia (persepak bolaan).

Nah jeleknya adalah ketika sudah banyak pemain asli pensiun, mulai bermunculan deh pemain muda yang tidak nyata (disebutnya pemain regen). Jadi, gue agak bingung dalam membeli pemain baru. Akhirnya gue ngulang main FM lagi dari awal. Iseng, gue ngelatih klub asal Indonesia. Ternyata peraturan liga indonesia diterapin di game FM ini juga. Batasan pemain asing cuma boleh 5, suspend 1 pertandingan saat sudah nerima total 5 kartu kuning. Untungnya di game ini gak ada yang namanya telat bayar gaji pemain biarpun pengeluaran per bulan lebih banyak dari pada pemasukan. Hehe..
 
tim yang gue latih juara liga champions asia.
Karena game ini juga gue jadi kepikiran, gimana kalo game lain juga ngambil atau nerapin setting ala Indonesia di game-nya? Gimana jadinya?

1. Rise Of Nations

Terakhir gue main game ini adalah ketika kelas 1 SMA, itu sekitar taun 2009/10. Waktu itu gue main yang versi Rise of Nations Gold. FYI, Game ini tentang strategi perang gitu. Banyak mode perangnya, ada mimpin pasukan bareng Alexander the Great hingga perang zaman cold war (perang dingin) antara Amerika Serikat dan Rusia. Gue paling suka main mode conquer the world. Jadi, kita bakal disuruh milih satu suku/bangsa buat nguasain dunia. Setiap suku/bangsa itu punya kelebihan dan kelemahan, misalnya aja pilih inggris, kelebihannya armada lautnya kuat. 

Nah terus gimana caranya nguasain dunia?

Perang dengan suku/bangsa lain itu. Yang keren adalah perangnya dimulai dari zaman perang pake lempar-lemparan tombak sampai lempar-lemparan bom nuklir.

Sayangnya di game ini gak ada Indonesia, cuma ada peta negaranya doang. Nah, misalnya ada di Indonesia, pasti keren tuh kalo Indonesia yang nguasain dunia (walau cuma game). Juga pasti keren kalo ada mode perang antar kerajaan di Indonesia. Bisa sekalian pelajarin sejarah juga. Dan gue yakin, kelebihan bangsa indonesia adalah bisa ngeluarin siluman naga buat jajah negara lain.

2. PES/FIFA
Siapa sih yang gak tau game PES dan FIFA? Tiap tahun, kedua game ini terus bersaing memperbaiki kualitas gamenya agar terkesan nyata seperti aslinya. Baik dari segi grafis maupun gameplay.

Misalnya di tahun-tahun mendatang game ini bisa memberikan efek 'real' dan mengambil setting klub serta stadion sepak bola indonesia pasti....
Misalnya hujan, ngoper bola, bolanya berenti di tengah karena lapangan becek.

Misalnya gol tapi dianulir karena offside, hakim garisnya bisa dipukulin.

Misalnya lagi tanding lawan klub rival dan kalah di kandang, suporter bakal rusuh. Wasitnya bisa dipukulin.

Wasitnya juga bisa ‘berat sebelah’ misalnya mimpin partai kandang.

komentatornya juga bakal pake komentator Indonesia,
"BerbaHAYAAAAAA!!! AHAY PEMIRSA!!! HAKIM GARISNYA DIPUKULIN!!!"
Keren. Abis.

3. GTA
Sebenernya gue gak terlalu suka main GTA, gue main game ini kalo lagi bete aja. Jadi, gue bakal terbang pake jetpack, naik ke atas gedung, tembakin warga pake bazooka sampai bintang gue 5 alias most wanted. Pas udah dikejar polisi, aktifin deh cheat no-stars. Polisinya bete gue kerjain.

GTA ini tentang kehidupan gangster. Misalnya ngambil setting di Indonesia? Pasti dia tinggal di emperan toko atau numpang tidur di mesjid. Misalnya lagi jalanin misi, lewatin pasar, malah dipalak preman. Lari dari kejaran preman, malah tersesat di jalan tikus. Lalu digebukin preman. Mati. 

Kalo di game GTA misalnya mati pasti game akan diulang dari keluar rumah sakit. Kalo di GTA versi Indonesia ini gak bakal bisa keluar dari rumah sakit. Gimana mau keluar kalo gak ada yang bayar? Dokter tidak akan bekerja sebelum bayar uang muka dulu. Sinetron abis.

4. Need For Speed (NFS).
Game balapan ini terakhir gue mainin pas kelas 2 SMA, sekitar taun 2010/11. Di game ini kita bakal jalanin misi berupa balapan-balapan liar di jalanan kota. Kadang yang ngeselin pas udah mau finish malah nabrak pengendara atau mobil biasa.

Nah, gimana kalo game NFS ngambil setting di jalanan jakarta?
Bukannya balapan, yang ada malah bagaimana cara keluar dari kemacetan. Gamenya pun bakal berubah nama jadi Need For Stuck.

5. Cooking Academy.
Sumpah, gue gak pernah main game ini. Gue tau game ini pas SMA kelas 1 dari temen gue yang cewek, kebetulan doi duduk di depan gue dan suka main game ini.

Jadi, kita bakal disuruh masak; mulai dari potong bawang, kupas kentang hingga goreng adonan. Gue pernah nyoba main dan dapet misi goreng pastel, hasilnya gosong semua. (Tadi katanya gak pernah main game ini). Nah, misalnya game ini pake resep ala orang indonesia, pasti gak bakal gosong. Soalnya udah dikasih boraks, pasti pastel gue jadi kuning kecoklatan dan makan-able.

6. Crazy Taxi
Di game ini, kita berperan sebagai sopir taksi dan mengantar penumpang sesuai tujuannya dengan batas waktu yang ditentukan, tergantung jauhnya.
Kalo kita berhasil ngantar penumpang tepat waktu, dapet duit. Kalo gagal? Ya dia gak bayar terus waktu kita terbuang percuma. 2 penumpang aja yang begini pasti game over.

Coba misalnya game ini pake setting di jalanan kota jakarta.  Baru juga jalan 5 detik, udah kejebak macet. Lewat jalan tikus malah ketemu preman. Digebukin. Mati bareng penumpang.

Udahan ah, sebelum postingan ini makin absurd. Ciao!
*terbang naik naga*



sumber gambar:
GTA.
NFS.

Insecure vs Stay Cool.

Ada beberapa hal di dunia ini yang bikin gue berpikir, “anjir, keren banget!”

1.Stand Up Comedian. Gile… orang ngelucu sendirian di depan banyak orang. Keren!
2.Pak Boediono. Ada yang gak kenal beliau? Yap, beliau adalah wakil presiden Indonesia dan banyak yang gak tau beliau. Keren!
3.Backpacker. Jalan-jalan ke berbagai pulau/kota dan kadang dengan dana minim. Kurang keren apa?

Dari dulu keinginan gue adalah melakukan perjalanan ke kota-kota yang ada di Indonesia. Selain menambah pengalaman juga pasti bakal banyak hal unik untuk diceritakan. Sayangnya keinginan ini sering kali terbentur dengan berbagai alasan klise kayak gak ada uang, gak ada waktu atau gak ada temen bepergian. Untungnya, liburan semester kemaren gue mendapatkan kesempatan itu. Libur 2 bulan, ada duit, ada kakak gue juga yang siap menemani.

Kalo kalian baca di postingan sebelum-sebelumnya soal perjalanan gue (bisa baca di PART.1, PART.2 dan PART.3), bisa dibilang gue asal pergi aja tanpa tujuan. Karena katanya perjalanan yang seru adalah perjalanan yang tidak direncanakan. Berbekal kalimat itulah gue jalan-jalan tanpa tujuan. Tapi, sepertinya Tuhan emang tidak memberikan skill kepada gue dan kakak untuk travelling secara seru karena sifat kami yang bertolak belakang.