SilumanCapung

Tanda-Tanda Dia Nolak Kamu

Untuk mendapatkan pacar, kita harus melewati sebuah proses bernama PDKT. Di proses inilah biasanya kita akan mengetahui dia tertarik sama kita juga atau cinta kita hanya bertepuk sebelah pantat. Eh, tangan.

Nah, kadang, namanya orang sedang jatuh cinta itu mengaburkan tanda-tanda penolakan dari gebetan dan nekat nembak, jatuhnya malah ditolak, lalu galau nangisin mantan gebetan, air matanya dibuat nyuci piring. 


Gak mau hal itu terjadi kan? Sebagai seorang jomblo akreditas A gue mencoba memberi tau soal tanda-tanda penolakan yang dikasih doi menurut sudut pandang gue.

1. Balas chat 
Proses PDKT kebanyakan terjadi lewat chatting. Nah, dari sini kita udah bisa menilai doi tertarik sama kita apa enggak. Misalnya aja kamu cerita panjang lebar tentang kegiatanmu hari itu, lalu cuma dibalas:
-Oh gitu?
-Oh?
-O…

Atau jabawan lainnya yang menunjukan ketidak antusiasannya bahkan gak nanyain balik. Rasanya udah kayak ngomong sama tembok.

Bisa juga dilihat dari penggunaan emoticon. Kalo gue lebih suka chatting menggunakan emoticon, biar gak keliatan datar dan membosankan. Karen ague percaya, emoticon itu menggambarkan suasana hati. Nah, jika dia balas chatmu gak pake emoticon, artinya dia balas chat kamu dengan muka datar. Artinya lagi, dia males chatting sama kamu.

Udah, nyerah aja.

2. Balas chat lama 
Selain balasan yang cenderung gak asoy, rentang waktu dia membalas chat juga bisa dijadikan patokan dia suka juga sama kamu apa enggak. Gue sih punya standar tersendiri dalam hal balas membalas chat.

-Balas lebih dari 5 jam kemudian, dia nganggap kamu biasa aja
-Balas 30 menit kemudian, dia sedikit tertarik sama kamu.
-Balas kurang dari 5 menit, dia suka kamu.
-Balas kurang dari semenit, dia juara lomba mengetik dengan cepat.

Jika dia gak balas chatmu lebih dari 5 jam, gak usah ditunggu, buang-buang energi aja. Kalo pun dia balas pasti mood kita untuk menyambung obrolan yang tadinya mau kita bahas mendadak hilang, kan?

Dan lagi, misalnya kamu chatting via BBM dan chatmu hanya sampai di “D” lalu lama gak ada balasan, jangan kirim “PING!” atau chat lagi, Kenapa?
-Karena ini bisa menunjukkan kalo kamu gak sabaran di mata dia.
-Dia sengaja gak ‘read’ BBM kamu karena chat kamu gak penting, dan dia tau kalo chatmu di-read aja kamu bakal chat lagi, “s0mb0ngx di read aJHa,, huhu,,”
-Dia uninstall aplikasi BBM-nya lalu jual hapenya.

Udah, nyerah aja.

3. Diajak jalan gak bisa 
Tahapan PDKT setelah lama chatting biasanya adalah mengajak doi untuk jalan berdua. Jangan senang dulu biarpun saat chatting doi membalas chat-mu dengan penuh antusias karena di poin ini akan terlihat dengan jelas doi beneran tertarik sama kamu atau kamu hanya sebatas teman chat.

Misalnya aja kamu ajak doi jalan, tapi balasannya selalu:

- Ummm… sama siapa aja? Masa berdua aja? (Artinya: Dia gak mau jalan berduaan sama kamu).

- Aku ajak temen gapapa? (Artinya: Dia takut kamu culik).

- Boleh, tapi aku ijin pacarku dulu ya? (Artinya: Dia masih setia sama pacarnya).

Kalo balasannya udah gitu, artinya doi gak suka sama kamu. Udah, nyerah aja.

4. Sibuk sama gadget. 
Saat chatting balasannya asik. Udah mau diajak jalan berdua. Apakah cukup? BELUM!

Saat kalian jalan berdua itu akan menunjukkan sifat sebenarnya dari dia. Kalo first date kalian dilakukan dengan duduk di café sambil ngopi dan kamu mulai membuka obrolan tapi doi malah lebih banyak nunduk mainin gadgetnya, artinya:

GADGET > KAMU.

Iya, lebih menarik gadget dari pada kamu! Udah, nyerah aja.


5. Gak nyantumin namau di Path.
Dalam masa PDKT, pasti hampir semua akun social media gebetan kita follow atau add. Salah satunya adalah PATH. Nah, seperti kebiasaan anak kekinian, setiap jalan dan mengunjungi suatu tempat maka akan update location di path.
Jika gebetanmu itu biasanya suka update tapi pas jalan sama kamu dia gak update, besar kemungkinan:

-Dia malu jalan sama kamu
-Dia takut ketauan pacarnya
-Dia kehabisan kuota

Masih mending kalo dia gak update, yang nyesek adalah ketika dia update location, with-nya gak ada nama kamu, caption-nya, “Jalan sendirian…”

Itu artinya kamu gak dianggap keberadaannya. Beda tipis kayak setan. Udah, nyerah aja.

6. Gak Ngucapin Thanks For Today (TFT) 
Salah satu poin krusial setelah jalan bareng adalah: Dia nunjukin seneng atau enggak jalan bareng sama kamu.

Caranya?

Paling standar adalah dia bakal ngechat kamu:
“TFT yaaa..”
“Makasih ya… aku seneng banget hari ini.”
“Kapan-kapan jalan lagi yaa…”

Jika dia gak ada ngechat seperti itu, artinya jalan berdua tadi dianggap jalan bareng teman biasa. Jika dikombinasi poin nomor 5, artinya dia nganggap lagi jalan sama setan. Udah, nyerah aja.

7. Kontakmu dihapus. 
Masih perlu dijelaskan?

Udah, sekian postingan #PenjombloanMassal kali ini. Bhay!

KRAAAAK

Ada dua tipe liburan yang dijalani mahasiswa.

Liburan tipe pertama diisi oleh kaum yang pergi ke tempat wisata lalu foto-foto di sana kemudian di upload di instagram dengan hashtag #holiday #namatempatnya #vscocam #freeongkir.

Liburan tipe kedua diisi oleh kaum yang menghabiskan waktunya di rumah aja karena gak punya uang untuk liburan. Bawaannya pengin cepet-cepet kembali masuk kuliah agar keadaan dompet menjadi sehat kembali.

Btw, gue termasuk tipe yang kedua.

Keadaan kaum yang termasuk ke dalam liburan tipe kedua akan semakin ngenes ketika di grup BBM atau LINE alumni temen-temen SMA atau SMP ada yang ngechat, “Yang lagi di (nama kota lo) siapa aja? Meet up yok!”

Iya, mentang-mentang kita liburan di rumah aja bukan berarti duit kita gak akan terpakai, karena dibalik kalimat ‘meet up yok’ akan ada dompet yang tersiksa.

Sebagai mahasiswa ekonomi tentunya gue akan menghindari ajakan-ajakan sesat ini demi kesejahteraan dompet gue dengan berbagai alasan, misalnya aja:
-Sorry ya gue gak bisa ikut, nilai tukar rupiah terhadap dollar lagi turun nih.
-Sorry ya gue gak bisa ikut, ada pengajian di masjid deket rumah.
-Sorry ya gue gak bisa ikut, kucing gue kena tipes.

Kecuali ajakan meet up ini diiringi kalimat, “Ntar aku yang traktir.” Nah, kalo udah begini sih lain kasus.

****

Ajakan meet up impian pun datang. Adalah Ilma, temen SMA gue yang ngajak untuk ngumpul-ngumpul, sekalian ngerayain ulang tahunnya. Jika ada acara ulang tahun, maka ending-nya pasti makan-makan gratis. 

“Jam setengah 6 di pizza hut, ya!”

Isi chat dari Ilma membuat jiwa mahasiswa pecinta gratisan milik gue bergelora liar. Lagi asik-asik nyari rantang buat bungkus pizza ntar, dia kembali ngechat,
“Tapi kamu jemput aku dulu.”

Jiwa kang ojek gue jadi ikut bergelora liar.

Pukul 5 sore gue udah berpakaian rapi. Sebelum pergi gue elap si Fixie dengan perlahan. Bukan, gue bukannya mau jemput Ilma naik sepeda Fixie kayak di filmnya Rhoma Irama. Fixie adalah nama motor gue, plesetan dari vixion. Biar cihuy gitu.

Gue bersihkan sarang laba-laba di jok belakang karena udah lama gak bonceng cewek. Bahkan gue sempet mikir untuk jadiin si Fixie single seat biar gak ditebengin temen-temen cowok, tapi gak jadi. Mahal. #MahasiswaEkonomi #GakMauRugi

Perjalanan dari rumah gue ke rumah Ilma memakan waktu sekitar 15 menit. Gue kendarai si Fixie dengan kecepatan biasa-biasa aja karena saat itu jamnya pulang kerja. Jika mau ngebut pasti akan masuk berita dengan judul, “Tabrakan maut di jam pulang kantor.”

Lagi asik-asik menikmati pemandangan mbak-mbak kantoran pulang kerja, tiba-tiba gue denger suara aneh.
KRAAAAK…
Gue turunkan kecepatan dan mulai agak menepi, menoleh ke belakang siapa tau gue gak sengaja ngelindes nenek-nenek nyebrang, ternyata gak ada apa-apa di belakang.

“Suara apa itu tadi?” gue bingung dan segera melirik perut, “ITU SUARAMU, YA?!”

Iya, gue emang sengaja gak makan siang biar bisa sepuas hati makan di acara gratisan ini. Tapi, sepertinya itu bukan suara auman perut yang lapar. Bunyinya mirip suara gesekan antar besi. 

“Oh, mungkin suara rantang yang gue taruh di dalam tas kali?” Gue pun mengabaikan suara aneh tadi dan melanjutkan perjalanan.

Sampai di gang rumah Ilma, gue menepikan motor dan mengeluarkan handphone. Gue ketik sebuah chat, “Udah siap? Aku di depan.”

Iya, gue adalah tipe cowok yang kalo jemput cewek gak pernah di depan rumahnya. Karena menurut gue, jemput cewek itu beresiko dia belum selesai dandan dan berakibat diajak ngobrol oleh orang tuanya. Ngobrol sama orang tua itu pasti mendadak awkward, percakapannya gak jauh-jauh dari:
“Kamu kerja atau kuliah?”
“Kerja/Kuliah di mana?”
“Menurut kamu, tante gendut gak?”

Ilma yang udah hapal kelakuan gue pun segera membalas, “Udah Yog, masuk gih.”

Gue nyalain si Fixie dan mulai masuk ke dalam gang rumah Ilma. Ntah kenapa gue ngerasa si Fixie jadi aneh, suara mesinnya jadi kasar. Mau gue amplas tapi gak ada toko bangunan. “Jangan-jangan suara aneh itu dari si Fixie?!” Gue pun menepikan si Fixie dan mulai ngecek kondisinya.

Gue cek bensin, full tank.

Gue pencet-pencet ban, gak kempes.

Gue pegang mesin, anjrit panas!

Gue emang gak bakat jadi montir.

“Kamu kenapa, coy?” gue coba bicara dari hati ke hati dengan Fixie, “Gugup mau bonceng cewek?”

Fixie diam.

“Masih ngambek gara-gara mau dijadiin single seat?”

Fixie tetep diam.

“Ngambek gara-gara tadi di elap pake kolor bokap?”

Fixie masih tetap diam.

Gue nyerah. Kelakuan si Fixie udah kayak cewek PMS. Ngambek gak jelas pas ditanya alasannya malah diam aja. Dipikir kita bisa baca pikiran apa?! Gue segera telpon Ilma ngasitau keadaan si Fixie. Berhubung Ilma cewek, mungkin dia tau kenapa si Fixie ngambek begini,

“Kamu nyamain motor itu kayak cewek?” Jawab Ilma di ujung telpon. “Maksud kamu motor bisa dinaikin, cewek juga bisa, GITU?!”

“Bu… bukan. Errr… Ya sudah aku pulang dulu, ganti motor.”

“Oke.”

“Yakin?”

“Iya, gak apa-apa kok.”

Gue pun mutusin buat pulang dari pada si Fixie makin bermasalah di jalan dan membuat tingkat kemachoan gue menurun di depan Ilma gara-gara gak ngerti soal motor.

Dan bener aja, selama di perjalanan kembali ke rumah, si Fixie sepertinya makin parah. Bunyi mesinnya yang biasanya semerdu suara Adele, kini berubah jadi kayak bencong habis nelan benda tumpul. Gue kendarai dengan kecepatan dibawah 30 km/jam dan di tepi jalan. Udah mirip kayak bapak-bapak nyari tempat pipis.

Tiap gue coba naik atau turunin gigi, suara si Fixie makin aneh. Jika tadi masih mirip bencong nelan benda tumpul, kali ini suaranya mirip Godzilla keselek maicih. Gue coba tetap tenang dan tetap konsisten mengendarai di pinggir dengan kecepatan 30 km/jam. Yang penting sampe rumah dulu, besok aja si Fixie dibawa ke dealer buat diservis, pikir gue.

Mendadak gue inget kalo sampe rumah, gue harus jemput Ilma lagi. Cewek kan paling gak suka nunggu, apa lagi kalo udah dandan! Ditambah kalimat, “Iya, gak apa-apa kok.” Dari Ilma buat gue takut. Cewek kan emang gitu, bilang gak apa-apa taunya mendem perasaan kesel terus beli boneka santet. Gue coba tambah kecepatan si Fixie biar cepet sampai rumah. Gue geber si Fixie lebih kuat…

KRRRKKK… KRRRKKK….

“SYIT! SUARA APA ITU?!!” Gue segera menepikan si Fixie dan berusaha stay cool karena mulai menarik perhatian orang-orang yang nongkrong di bengkel pinggir jalan.

Gue coba lepas kopling dan mulai geber si Fixie lagi untuk menuju rumah. Iya, gue gak percaya sama bengkel pinggir jalan soalnya gue takut ditipu disuruh ganti ini itu biar bayar mahal. Toh, jarak ke rumah gue juga udah deket.

Sehabis digeber, si Fixie bukannya jalan, malah suara Godzilla keselek maicih itu muncul lagi. Orang-orang yang di sekitar bengkel pinggir jalan tadi tampak kesal dan melotot ke arah gue, mungkin gue dikira anak kampret yang suka geber-geber motor.

Gue tetap berusaha stay cool di atas motor.

“KENAPA, MAS?!” Tanya om-om dengan suara gahar di belakang gue.

“Hggg…” gue buka kaca helm dan mencoba mencari kesalahan pada Fixie. 
“Kayaknya spionnya bermasalah, Om. Gak apa-apa bisa saya benerin sendiri.”

Gue segera tutup kaca helm dan mencoba kabur.

“Mas!” Teriak si om-om gahar menghentikan gue, “ITU RANTAI MOTORNYA LEPAS!”

“….”

Gue turun dari motor dengan lemas, si om-om montir gahar tampak bahagia dapat mangsa anak polos yang gak ngerti apa-apa soal onderdil motor. Gue meluk dompet gue erat-erat.

Si Fixie pun dibawa masuk ke bengkel. Ban belakangnya dikendorkan, rantainya mulai dibenerin, gue mulai berdoa, “Semoga gak mahal… semoga gak mahal…” sambil tetap meluk dompet.

“Mas, ini girnya masih bawaan pabrik?” Pertanyaan mas-mas montir menghentikan doa gue.

“Bawaan pabrik gimana maksudnya, om?” Tanya gue. Gak ngerti.

“Ya original.”

“Saya sih lebih suka yang crispy, om.”

Si om-om montir hembusin nafas kenceng banget habis denger jawaban gue. “Maksudnya belum pernah diganti-ganti gitu.”

“Owalah!” jerit gue. “Masih asli itu, om!”

Iya, gue emang gak pernah ganti-ganti onderdil atau spare part motor. Satu-satunya bagian motor yang gue ganti cuma spion. Itu aja  bikin gue panik tiap liat polisi di jalan.

“Oh kalo gitu gak masalah, Cuma kendor aja rantainya.”

20 menit kemudian rantai motor gue udah terpasang dengan sempurna. Tapi gue tetap mutusin pulang ke rumah buat tukar motor, khawatir si Fixie kumat.
Sampai di rumah gue disambut bokap dengan tatapan curiga kenapa anaknya pergi cuma sebentar, “Kamu cepirit?” Tanya bokap.

“Bukan!” jawab gue sambil buka helm.

“Oh iya, ini kenapa kolor bapak ada di depan garasi?!”

DEG! Gue segera mengalihkan pembicaraan dengan mulai menceritakan masalah yang menimpa si Fixie. Bokap mendengar cerita gue dengan seksama dan melupakan kenapa kolornya ada di depan garasi.

“Pasang rantai aja kan? Kamu bayar berapa tadi?” selidik bokap.

“20 ribu.”

“Pasang rantai aja kok kamu kasih 20 ribu?!” Nada suara bokap meninggi.

“Orangnya minta segitu!” Gue membela diri. “Emang biasa berapa?”

“5 ribu!”

“….”

Niatnya makan gratisan tanpa keluar duit, akhirnya keluar duit juga untuk ongkos perbaikin motor. Ditipu pula. Kampret.

Belajarlah Dari Gundam

Baru-baru ini gue punya hobi baru: ngerakit gundam.


Gue emang suka mencoba hal-hal baru dan ngerakit gundam bener-bener menjadi sesuatu yang “baru” buat gue, selain makan beling atau pun melompati lingkaran api. Pas!

Malam itu, pukul 7.30 malam, gue berhasil menyelesaikan gundam gue diiringi oleh suara denduman kembang api. Bukan, ini bukannya mendramatisir keadaan, saat itu emang lagi malam tahun baru. Di saat orang lain merayakan tahun baru dengan berkumpul bersama teman atau keluarga lalu bakar-bakar ayam, jagung dan foto mantan, gue malah ngerakit gundam. 

Perjuangan gue merakit gundam dimulai pukul 11 siang dan selesai hampir 9 jam kemudian.
 
Hai, aku Gouf Custom!
Waktu yang cukup lama untuk merakit mainan yang tingginya gak lebih dari 20 cm itu, lebih-lebih gue ditantang sama kakak gue untuk menyelesaikannya kurang dari 6 jam. 

Gue gagal.

Tapi bahagia.

Hal-hal Yang Dapat Kamu Lakukan Saat Minggu Tenang

Di FTV, dunia perkuliahan selalu digambarkan penuh kebahagiaan. Datang ke kampus pake kaos oblong dan celana selutut, kerjaannya di kampus cuma baikin atap, ngaduk semen, pas lagi angkat kayu 10 batang tiba-tiba tabrakan sama cewek cantik, tatap-tatapan, jadian. Segampang itu dapat pacar?!

BAHAGIA BANGET KAN?!

By the way… FTV yang gue tonton itu judulnya “Pacarku Kuli Bangunan Kampusku.”

Sekarang gue mau nambahin sedikit imajinasi kebahagian kalian bagi para dedek-dedek SMA yang mau melanjutkan kuliah. Selain bebas dari yang namanya seragam dan aturan gak boleh gondrong, salah satu enaknya dunia perkuliahan adalah adanya minggu tenang sebelum ujian akhir semester (UAS). Buat kalian yang belum tau apa itu minggu tenang, jadi dalam satu minggu kita diliburkan kuliah biar tenang sebelum menghadapi ujian.

Enak kan? ENAK!

Tapi,  dibalik kenikmatan fana itu, dunia perkuliahan ada gak enaknya juga. Dosen-dosen yang sering gak masuk, dengan jahatnya merusak kebahagiaan itu dengan memakai minggu tenang untuk kuliah tambahan.

Ini menjawab pertanyaan gue selama ini: “Kenapa di SMA pas guru gak masuk gue seneng, tapi di kampus pas dosen gak masuk gue kesel?”

Jawabannya ternyata simpel: Kalo dosen gak masuk, minggu tenangmu gak akan tenang!

Nah, walaupun namanya minggu tenang, sebenarnya kalian gak boleh tenang-tenang aja sebelum ujian.

Banyak hal yang bisa kalian lakukan saat minggu tenang, misalnya aja:

Hal-Hal Ngeselin Saat Main Clash of Clans PART 2

"Postingan ini dibuat oleh newbie di clash of clans. Saat postingan ini diterbitkan, gue masih level 39 dan town hall level 6. Mungkin kalo level dan town hall gue udah tinggi, makin banyak hal ngeselin lainnya.”


Kalimat di atas adalah penutup dari postingan hal-hal ngeselin saat main game clash ofclans yang gue tulis di akhir bulan Juni lalu. Sekarang sudah bulan November dan gue pengin menyambung tulisan gue itu berhubung sekarang gue udah level 78 dan di Town Hall 8. Hehe.

Sebelumnya, gue mau cerita dikit. Gue udah leave dari clan alay Malaysia (The GaMerZ) saat level 50 karena ngerasa clannya gak berkembang, akhirnya gue join dengan clan dari Canada bernama Justin Bieber Lovers. Oke, bukan. The WuTangClan (Clan tag: #8YGLYJ9). Clannya lumayan kuat dan ada sekitar 5 clasher orang Indonesia yang join juga. Kalo mau liat stats gue cari yang namanya “Olympus”, ya.

Berikut hal ngeselin yang gue rasain ketika main Clash of Clans versi high level.

Semester 5: mulai dibayangi skripsi



Gila, tau-tau udah ada di pertengahan bulan Oktober aja. Perasaan baru kemaren gue bangunin orang-orang yang ngetwit, “Wake me up when September ends,” deh…

Tau-tau gue udah UTS padahal perasaan kemaren baru aja mulai semester 5 dan bikin asam urat dosen kumat gara-gara  nanya, “Ini mata kuliah apa, sih?”

Tau-tau gue udah menyendiri hampir 6 bulan. Iya, menyendiri adalah bahasa halus dari kata menjomlo.

Time flies so fast, yap?

Gue mau curhat dikit soal kuliah. Seperti yang udah kalian baca di atas, gue sekarang sudah mulai semester 5. Awalnya gue kira masih bisa nyantai-nyantai ngerjain tugas kayak semester lalu gitu, taunya… enggak bisa. Kampret.